[Ficlet] Questions

questions-rahaykim

Questions || RahayKim || Kim Dong  Hyuk   x  Park  Bo Young || Fantasy   x  Romance x Fluff||Oneshot (1677 words)|| All  the plot  own me  x No Plagiatrism ||Lagi-lagi aku ditolak buat jadi author .. maapkeun curhat || BTW THANKS PROMPTNYA IFI| seulbarie artwork

The  Quotes  of

“Apa  begitu  sulit  menjawab  pertanyaanku?”

Based  on  Prompt

“Aku  melihatnya  lagi,  si  gadis  hujan.”

 

|Questions|

Langit  sore  itu  membuat   Dong Hyuk  harus  gigit  jari, lantaran  janji  menonton  pertandingan  baseball  bersama  Ji Won  dan  Han  Bin  harus  batal  karena  hujan  turun  dan  pertandingan  dibatalkan.

 

 

 

Lenyap  sudah  khayalannya  tentang  euforia,  dan  kegembiraan  Kim Dong  Hyuk  menyaksikan  pertandingan  baseball  yang  hanya  dilakukan  tiap  bulan   diminggu  kedua   selama  musim  panas  berlangsung.

 

 

 

 

Dong  Hyuk  menepikan  sepedanya  dipinggiran  toko  tak  terpakai  karena  hujan  turun  semakin  deras, ditambah  ia  tak  bawa  jas  hujan  atau  apapun  itu  untuk  melindungi   tubuhnya  apalagi  ia  bukan  tipe  orang  yang  punya  daya  tahan  tubuh  kuat, jika  ia  nekat  untuk  hujan -hujanan, itu  bisa  saja. Dan,  esok  ia  tak akan  masuk  kesekolah  selama  seminggu.

 

 

 

 

Kening  Dong Hyuk  berkerut, tatkala  netranya  menangkap  objek  seorang  gadis   yang  sedang  menyirami  bunga  dibalkon  apartemennya.

 

 

“Hujan  begini?menyiram  bunga?Apa  tidak  salah?” gerutu Dong Hyuk  bertanya -tanya.  Ia  hanya  merasa  gadis  itu  benar -benar  ajaib  dan  sedikit  gila.

 

 

 

Dong  Hyuk  menggelengkan  kepalanya, dan  hanya  tersenyum  melihat  gadis  itu. Hingga  akhirnya   hujan  mulai  mereda  dan  matahari  kembali  bersinar, Dong  Hyuk pun  segera  mengendarai  sepedanya  kembali  dan  pulang  menuju  rumah.

 

|Questions|

 

“Jika  hujan begini, ibu  sarankan  untuk  naik  bus  atau  subway  kesekolah, nak.” ujar  seorang  wanita  paruh  baya   yang  menyambut  Dong  Hyuk  didepan  pintu  masuk  rumahnya. Dengan  segera  ia  memberikan  handuk  kecil  pada  putra  kesayangannya  itu.

 

Dong Hyuk  tersenyum  simpul  dan  segera  masuk  kamar  tanpa  bicara  apa –apa  lagi. Dong Hyuk  membuka  pintu  yang  langsung  menuju  balkon  kamarnya  tempat  ia  bersantai. Ia  kembali  teringat  pada  si  gadis  penyiram  bunga  saat  hujan. Ia  kemudian  terkekeh  sendiri  mengingat  tingkah  aneh  gadis  itu  dan  segera  pergi  menuju   toilet.

 

Hujan  rintik   kembali  turun  pada  malam   hari, Dong Hyuk  memutuskan  untuk  menjemput  ibunya  yang  sedang   mengajar  ditempat  bimbel  tak  jauh  dari  rumahnya, karena  ia  tahu,  ibunya  tak  pernah  bawa  payung. Walau musim  hujan  sekalipun.

 

Dong Hyuk   terduduk  dihalte  untuk  menunggu  bus  yang  datang, sebelumnya  bus  telah  datang, namun  ia  tak  terlalu  suka  tempat  penuh, baginya  terlalu  sesak  dan  hanya  membuat  muak.

 

Dong Hyuk   menengadah  ke arah langit   malam  itu. “Eoh, padahal  ada  bintang dan  bulan. Tak  seharusnya  malam  ini  hujan.” Gerutu  Dong  Hyuk  sendirian. Sedangkan,  setelah  itu  hujan  semakin  deras.

 

Seseorang  menyenggol  lengan  Dong Hyuk, sehingga  lengan  hoddie  yang  ia  gunakan  sedikit  lembap. Tampak  seorang  gadis  tengah  berdiri  berteduh  disamping  Dong Hyuk  dengan  tubuh  yang  sudah  basah  kuyup. Dong Hyuk  hanya  geram  karena  gadis  itu  tak  meminta  maaf  padanya,  karena  Dong Hyuk  benci  basah. Apalagi  dingin. Lelaki  itu  terlalu  banyak  membenci   segala  hal.  “Ya, kau  menyenggolku. Hoddie ku  basah, bukankah  kau  seharusnya  meminta  maaf  padaku?”

 

Si  gadis  hanya  mengernyit  dan  celingak –celinguk, mencari  siapa  yang  lelaki  itu  ajak  bicara. “Aku  bicara  padamu, bodoh!” rutuk  Dong Hyuk,  dan  bus   yang  ia  tunggu  sudah  berjalan  kembali,  tanpa  Dong Hyuk  sadari.

 

Si  Gadis  membuka  sedikit  mulutnya  tanpa  bersuara. “Maaf  ya, Tuan  pengendara  sepeda.” Ujar  gadis  itu  dengan  kekehan  kecil. Ia  menyingkap  rambutnya  yang  basah  dan  membuat  leher  dan  telinganya  terekspos.

 

Dong  Hyuk  mengernyitkan  dahinya, ia  bahkan  tak  bawa  sepeda. Bagaimana  gadis  itu  tahu? Ia  berpergian  dengan  sepeda  kemana –mana. Otaknya  berpikir  keras, dan  kemudian  ia  ingat. Dan  menunjuk  si gadis  dengan  telunjuknya  seakan  ia  melakukan  kesalahan  fatal  atau  kejahatan  kriminal.

 

“Ooh, Aku  ingat. Gadis  aneh, si  penyiram  bunga. Saat  hujan. Itu kau!” ujar  Dong Hyuk.

“Lalu?Apa  yang  kau  lihat?” si  gadis  bertanya  balik  pada  Dong  Hyuk  seraya  memandangnya  datar.  Ia  kemudian  menengadahkan  telapak  tangannya  dan  menangkup  air  hujan  yang   bergumul,  berjatuhan.

 

 

“Coba, kau  lakukan  apa  yang  aku  lakukan, seperti  ini.” Ujar  si gadis  membalikkan  telapak  tangan  Dong  Hyuk  dan  mencontohkan  seperti  yang  ia  baru  saja  lakukan, menangkup  air  hujan.

 

 

Dong Hyuk  hanya dilanda rasa bingung  bukan  main, dan  jantungnya  berdebar  lebih  cepat. “Ternyata  menyenangkan, melakukan  hal  ini  dengan  orang  lain. Seperti  ini, akan  selalu  dekat.” Ujar  si   gadis  dan  tersenyum  menampilkan  gigi  rapihnya  pada  Dong Hyuk  membuat  Dong Hyuk  kembali  pada  alam  sadarnya  dan  segera   menepis  tangan  si gadis.

 

 

 

“Kau  itu  gadis  aneh! Apa  maksudmu  bicara begitu?” ujar  Dong Hyuk. “Jangan  bertanya.” Jawab  si  gadis  sngkat.

“Aku  harus  pergi. Tak  ada  yang  harus  kutanyakan  padamu.” Ujar  Dong Hyuk  dan  segera  naik  bus  yang  berhenti,  meninggalkan  gadis  itu  sendirian  dihalte.

 

 

 

|Questions|

 

 

 

Dong Hyuk  mencuci  mukanya, mungkin  dengan  begitu  pikirannya  akan  kembali  jernih. Entah  apa  sebabnya, ia  menjadi  geram   pada  dirinya  sendiri. Sejak  pertemuannya  dengan  si  gadis  hujan.

 

 

 

Ya! Kim Dong~ Kau  kenapa?” tanya  teman  sepermainannya  Ji Won. Dan   temannya  satu  lagi  merangkul  Dong Hyuk  seraya  berkaca  di cermin  wastafel  toilet  sekolah  mereka. “Kau   kelihatan  kurang  baik, sejak  batal  nonton  tanding  baseball  bulan   lalu. Ada  masalah?” tanya  temannya  dengan  julukan  ‘Prince  Charming’, Song  Yun Hyeong.

 

 

 

“Ceritalah  padaku,  jika  kau  tak  ingin   dua  pengganggu  kecil  menambah  keruh  suasana  hatimu, aku  tak  seperti  melihat  Kim  Dong Hyuk  temanku. Kau  seperti  orang  lain.” Ujar  seorang  temannya  lagi  yang  baru   saja  keluar  dari  toilet, Kim  Han Bin.

 

 

Dong Hyuk  hanya  tersenyum  miring  mendengar  pendapat  dan   keluhan  para  temannya  itu.

“Kalian  tak  akan  membantuku. Apapun. Sudah ah! Aku  ingin  menyelesaikannya  sendiri  saja.” Ujar  Dong  Hyuk   dan   segera  pergi  meninggalkan  ketiga  temannya  ditoilet.

 

 

 

“Ada  apa  sih, sama  anak  itu, Han  Bin –a?” tanya  Ji  Won  ia  sungguh   penasaran  dengan  temannya  satu  itu. Han  Bin  hanya  menaikkan  bahu  tanda  tidak  tahu  sedangkan  Yun  Hyeong  hanya  menggelengkan  kepala.

 

 

|Questions|

 

 

 

Dong Hyuk   meminta  izin  untuk  pulang   lebih  awal   dengan  alasan  sakit. Ya, Dong Hyuk  memang  sakit. Hampir  gila  rasanya, dan  alasannya  benar –benar  konyol.

 

Karena  seorang  gadis.

 

Yang  tak  ia  kenal.

 

Ia  menganggap  gadis  itu  aneh,  tapi  malah   terlihat  kebalikkannya  sekarang.

 

 

Ia  berdiri  didepan   apartemen  dimana  ia  melihat  si gadis  hujan  untuk  pertama  kalinya, namun  hasilnya  nihil.

 

Dong Hyuk  segera  berlari   menuju  halte  bus,  tempat  pertemuan  kedua  dengan  si gadis  aneh  itu.

Dan, tidak  ada  siapapun  disana. Ia pun  memutuskan  untuk  pulang  saja  menuju   rumah. Walau  kedua  tungkainya  melangkah  malas. Dong Hyuk  mengacak  rambutnya  frustasi, hujan tiba -tiba  mengguyur  daerah  itu  membuat  Dong Hyuk  segera  kalang  kabut  mencari  tempat  berteduh.

 

“Hujan  di saat  cerah  begini, langit  ada-ada   saja.” gerutu  Dong Hyuk  seraya  menepuk  bajunya  yang  sedikit  lembap.

“Eo!! Kau  lagi! Oraemaniya.” sontak  si gadis  seraya  menyengir  lebar  tanpa  rasa  bersalah.

Ya! Apa  kau  tak  merasa  bersalah?!?” pekik  Dong Hyuk  sedikit  emosi.

“Untuk  apa?” tanya  si  gadis.

“Jelaskan  padaku, kemana  saja  selama  ini. Aku  hanya  bertemu  denganmu  saat  hujan  datang. Kau  itu  siapa . sebenarnya?” tanya  Dong Hyuk dan  memojokkan  gadis  itu  kedinding.

 

“Aku  tak  bisa  menjawabnya.” kata  si gadis  ia  mengalihkan pandangnya  dari  Dong Hyuk  yang  menatapnya  intens.

Nafas  Dong Hyuk  terasa  tercekat  mendengar  jawaban  si  gadis. Ia  hanya  tak  habis  pikir, bagaimana  cara  pikir  gadis  itu. Hilang  dalam  waktu lama  hingga  membuat  Dong Hyuk  hampir  gila dan  ketika  ditanya ia hanya  bilang  tak  bisa  menjawab.

 

“Tidak  bisa  jawab? Cih! Apa  begitu  sulitnya  menjawab  pertanyaanku? Kau  itu kan  tidak  tahu, aku  seperti  orang  gila  hanya  karena  gadis  aneh  yang  tak  kukenal  sepertimu.”

teriak  Dong Hyuk.

Gadis  itu  terkejut  mendengar  kata-kata  Dong Hyuk, tanpa  sadar  ia  menangis  untuk  pertama  kalinya.

Ia  sadar, tak  seharusnya  Dong Hyuk  jatuh  untuknya. Itu  melanggar  peraturan  antara  langit  dan  bumi.

 

“Aku  mohon  jawablah  pertanyaanku, Jebal  jom!!~” kata  Dong Hyuk dengan  nada  sedikit  menekan.

“Apa  kau  akan  percaya  jika  aku  menjawabnya?!”  ujar  si gadis.

Sementara  itu  hujan  semakin  lebat  dan  angin  berhembus  kencang.

Donghyuk  tampak  berpikir, ia  tak  yakin  namun  ia  menganggukkan  kepalanya  sebagai  jawaban ‘Ya’

Aish! Langit  pasti  akan  menghukumku setelah  ini.” ringis  si gadis  dan menggigit  bibir  bawahnya  khawatir.

Mwo?

 

 

“Aku, sebab  aku  hanya  muncul  pada  saat  hujan  adalah  karena  aku..’

 

Si  gadis  terdiam  ia  menatap  Dong Hyuk  dalam -dalam. Ia  hanya  takut  Dong Hyuk  tak  percaya.

“……Tak  seharusnya  kau  jatuh  padaku, Kim Dong Hyuk! Karena  aku  adalah  Dewi  Hujan. Untuk  itu  pada  saat  cerah  kita  tak  dapat  bertemu.” terang  si  gadis  air mata  lolos  dari  pelupuknya  entah  sejak  kapan.

 

Dong Hyuk  masih  belum  bisa  mencerna, mendengar  jawaban si  gadis  ia  malah  ingin  bertanya  lebih  banyak  lagi  pada  si gadis  aneh  itu.

Layaknya  pasir, si  gadis  tertiup  dan  hilang  bersama  angin  yang  menderu  lembut.

Hujanpun  berhenti, matahari  kembali   bersinar  cerah. Dong Hyuk  masih  tak  bergeming, berpikir  apakah  yang  baru  saja  ia  lihat  nyata  atau  tidak, ia  tak  bisa  membedakan  kedua  hal  itu.

 

“Andwae!!!!” teriak  Dong Hyuk  kearah  langit.

 

|Questions|

 

7 tahun  kemudian..

 

“Yaya, Tunggulah  sebentar  lagi. Aku  jalan  kaki, mobilku  rusak  dan  aku  baru  dari  bengkel. Tenang  saja, aku  bawakan  kalian  kopi.” ujar  Dong Hyuk  berbicara  pada  rekannya  di seberang  telpon.

 

Gemuruh  tiba -tiba  terdengar  dan  langit  seketika  menjadi  gelap. Awan  kelabu  bertebaran  di lazuardi  yang  tadinya  cerah  itu.

 

Tes

Tes

Tes

Tes

Tes

 

Dengan  tiba -tiba  hujan  mengguyur  kawasan  Yeouido  dan  Dong Hyuk  yang  tadinya  berjalan  santai  segera  mencari  toko  terdekat  untuk  berteduh.

 

Ia  pun  memutuskan  berteduh  di Toko  tempat  Aksesoris  ‘Dream Catcher’.

Tanpa  sadar  telapak  tangan  kanannya  melakukan  hal  yang  tak  ia  lakukan  lagi  sejak  3 tahun  belakangan. Yap, menangkup  air  hujan.

 

 

Seperti  yang  diajarkan  Si Gadis  Hujan.

 

 

Sebuah  senyum  sakartis  terlukis  diwajahnya. Ia  kemudian  menunduk  dalam  diam. Setelah 7  tahun  berlalu, selama  itu  ia  masih  belum  bisa  melupakan  si  gadis  yang  mengaku  ‘Dewi  Hujan’  itu.

 

 

“Aihhh, alangkah  baiknya ada  yang   menangkup  air  hujan  yang  aku  turunkan~” sebuah   suara   membuat  Dong  Hyuk  melihat  kehalte  yang  jaraknya  hanya  beberapa  meter  dari  tempatnya  berteduh.

 

Seorang  gadis  sedang  melakukan  seperti  yang  Dong  Hyuk  lakukan.

 

Menangkup  Air  Hujan.

 

Kopi  yang  ia  bawa  jatuh  begitu  saja, Dong Hyuk  terpana dan  kaget  bukan  main. Yang  berputar  dikepalanya  saat  ini  adalah

 

‘Apa  benar,  ia  gadis  hujan  7  tahun  lalu?’

 

Dong Hyuk pun   memantapkan  langkah  kakinya  dan  menghampiri  gadis  yang  berada  di halte  itu. Dong Hyuk  tak  akan  bertanya  apapun  kali  ini, ia  janji.

 

Sebuah  senyuman  atau  lebih tepatnya  cengiran  terlukis  diwajah  kharisma  Dong  Hyuk.

 

“Aku  melihatnya  lagi, Si  gadis  hujan.”

 

Si  gadis pun  menoleh  dan  sedikit  terkejut. Hujan  masih  turun  namun  kali  ini  langit  kembali  cerah.

 

Sama  seperti  pada  saat   pertama  kali  mereka  bertemu.

 

 

“Apa  kau  ingin  bertanya  lagi?” ledek  si  gadis.

 

“Aku  akan  menjawab  semua  pertanyaan  yang  ku ajukan, sendiri.”  jawab  Dong Hyuk . Dan  memeluk  erat  si gadis  Hujan.

 

 

*END*

 

 

Iklan

Give Your Comment ~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s